MY 10%

February, 1st 2001
Dear diary,
Hari ini aku bete banget deh, bayangin coba, udah hampir 2 tahun aku ama dia tapi Mr. Ramadhan tetap aja Ramadhan yang simple, sederhana, cuek, cuek, dan sekali lagi cuek. Masa hari ini kita khan ke ultahnya Pritha anak yang paling keren yang kebetulan sobat aku. Aku udah bilang “Dhan ntar pake baju yang kita beli kemarin ya!” soalnya khan yang dateng pasti keren-keren aku ngga mau dong cowokku kalah, eh dia malah pake baju biasa, casual banget. Katanya baju yang baru itu gerah dan dia ngga betah. Aduuuuhhhh alhasil deh aku diketawain temen-temenku, dia sih cuek aja….. ampun dah!

February, 10th 2001
Dear diary,
Aduh malu aku, malu puool, ngapain sih dia pake bawa bekal ke sekolah, kaya anak TK aja, aku aja yang berjenis kelamin cewek, ngga pernah! Udah hampir seminggu dia bawa bekal, kalo ditanya penghematan lah, ikut merasakan penderitaan krisis ekonomi lah …… pertamanya sih nggak pa pa soalnya ngga ada yang tahu tapi tadi temen sekelasnya mergokin dia, udah diketawain temen sekelas eh seperti biasa dia cuek aja, ampun…. mukanya tebel banget ya?!!!

February, 18th 2001
Dear diary,
Perang dikobarkan!!! Sedih nih.. kita tengkar lagi, ralat… benernya sih aku yang marah-marah… kenapa sih dia ngga bisa ngimbangin aku dan orang-orang sekitarku, cowoknya temen-temenku, apa sih yang ta’ liat dari dia waktu dulu aku nerima dia, capek aku selalu diejekin sahabat-sahabatku, mungkin bener kata mereka aku berhak dapet lebih, cowok yang jauh lebih baik dari dia… tapi…
“Udah Rez, jangan terlalu dijadiin pikiranlah, cari aja cowok lagi gampang khan, siapa sih yang ngga mau sama Reztha?” si Pritha udah mulai ngomporin.
“Bener kata kalian, Ramadhan tuh minus 10% ngga punya HP, 10% lagi soalnya model rambutnya tuh udah kuno banget, minus 10% buat sepeda motornya yang butut itu, 10% buat cueknya yang ngga ketulungan, belum lagi….”, Reztha mengeluarkan segala unek-uneknya, tanpa dia tau seseorang telah berdiri dibelakang bahkan sebelum dia meledak.
“Rez, nih makasih yang bukunya”, Reztha hanya bisa tercengang, setelah sosok itu berlalu barulah dia sadar.
“Dhan… tunggu aku…”, rasa bersalah menyelimuti hatinya. “Kok kalian nggak bilang kalo ada dia dibelakangku, aku khan…” matanya mulai berkaca-kaca.
“Sorry, kita juga nggak sadar kok”.
“Lagian khan ada bagusnya, paling nggak kamu nggak usah ngomong lagi”.
“Tapi…”.

May. 17th 2001
Dear diary,
Udah dua bulan … I think I lost something in my life…

July, 5th 2001
Dear diary
Mungkin udah terlambat aku menyadari semua ini, beberapa bulan ini aku mendata (kaya apa aja) apa aja yang pernah kumiliki, yang kini udah hilang… aku baru sadar kalo:

  1. Dia emang minus 10% karena nggak punya HP, tapi… plus 100% karena dia selalu bela-belain telpon aku dari wartel padahal wartel itu jaoh dari rumahnya…
  2. minus 10% buat motor bututnya but 100% buat motor yang selalu nemenin dia ngapelin aku tiap malem minggu biar kata hujan menghadang…
  3. Minus 10% buat cuek bebeknya, but 100% more buat perhatian-perhatian kecilnya, kaya yang waktu ia bawa bekal itu, ternyata dia nabung buat beliin aku ‘redhan’…
  4. Emang dia ngga sekeren cowok-cowok disekitarku, tapi dia punya sesuatu dalam dirinya yang membuatku merasa I’m the most lucky girl
  5. And tanpa dia Reztha yang sekarang ini pasti tetep seperti Reztha yang dulu, foya-foya, have fun, no destination…. dia yang mengajakku mengenalNya, belajar menghargai hidup, belajar bahwa hidup ini luas nggak hanya seputar mall dan party.

Now I know why I loved him… stupid ya.. baru sadar when it’s all gone, mungkin aku bakal minta maaf ke dia, paling nggak aku bisa ngerasa lega. Aku cuma berharap dia masih mau jadi temenku, sobatku. Aku nggak berani berharap lebih. I’m already hurt him too much.

August, 25th 2001
Thanks God, ternyata dia emang yang terbaik. Setelah hampir sebulan kita temanan lagi, becanda lagi… Ternyata aku aku ngga cuma dapet maafnya… aku ngga bakalan menyia-nyiakan kesempatan ini lagi… tenyata dia masih memberikan kesempatan untukku… there’s no word who can describe how much I think’s U… aku nggak mau lagi dengerin kata-kata mereka lagi, I just believe in my my heart. Nggak sabar deh nungguin mentari, mulai hari baru, ke sekolah naik motor butut yang imut :p.. good night my sweety diary…

Artikel ini merupakan copy dari situs http://www.smun5-sby.sch.id/

2 Responses to “MY 10%”

  1. shawnhunor3413 Says:

    I read over your blog, and i found it inquisitive, you may find My Blog interesting. My blog is just about my day to day life, as a park ranger. So please Click Here To Read My Blog

    http://www.juicyfruiter.blogspot.com

  2. Anonymous Says:

    huehehehe.. Jadi inget masa lalu nih–>

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: