STOP! Kendaraan roda dua dilarang masuk jalan protokol

Berikut adalah salah satu email yg menyuarakan akan ke-tidak setujunya dengan langkah pemprov DKI Jakarta untuk melarang mengguna sepeda motor melalui jalan-jalan protokol. Memang aneh juga entah dari mana bang yos dapat ilham ini (hmm … dari hanoi-vietnam ya?), yg dodol kenapa bukan angkutan umum yg di beresin? yg knalpot ngeluarin asap item atau yg suka seenaknya ngetem, ambil penumpang dan ngerem mendadak seenaknya, yg juga menganut paham: lampu warna merah itu jalan, dan warna item artinya “ngetem”.

Juga saat dimana pemerintah meyerukan untuk penghematan energi (juga BBM), justru mobil lah yg paling boros BBM. Menurut kompas (Jum’at 22 July 2005) konsumsi Kijang Kapsul menghabiskan 1 liter untuk 7-8 KM, bandingkan dengan saya yg memakai motor hanya menghabiskan paling jelek 1 liter untuk 64KM (jarak tempuh 34 KM, isi 7000 rb (1 lt Rp 2400, untuk 2-3 hari).

Urgh … gemes banget sama bang Yos, situ ngga ngga pake motor, makanya yg di larang yg pengendara motor. Lupa ye, ente dipilih sama yg pada pake motor juga (Konvoi motor gitu lho).

Yuk kita dukung aksi gugatan “Class Action” melawan aBang-aBang Yos!

Salam,

Saya mengajak siapa saja pemakai sepeda motor yang senasib dengan saya untuk menyiapkan gugatan “class action” jika Gubernur Jakarta Sutiyoso sampai melaksanakan usulannya ini.

Di tengah kelangkaan bahan bakar dan seruan untuk menghematnya, Gubernur Sutiyoso membuat gebrakan baru. Gebrakan kacangan, dengan logika terbalik.

Sutiyoso mengusulkan pembatasan terhadap gerak pengendara sepeda motor. Kendaraan roda dua ini tak boleh lagi masuk ke jalan-jalan protokol, seperti Jalan Thamrin, Sudirman dan Kuningan.

Ada dua alasan yang diajukan Sutiyoso untuk mengharamkan sepeda motor dari kawasan itu. Alasan pertama: jumlah sepeda motor sudah tidak seimbang dengan panjang jalan sehingga sepeda motor menjadi salah satu penyebab kemacetan lalu lintas. Alasan kedua: sepeda motor dianggap sebagai penyumbang polusi udara terbesar, bahkan diperkirakan 80 persen polusi udara dari kendaraan berasal dari sepeda motor khususnya yang bermesin dua tak.

Alasan pertama tidak masuk akal, dan berkebalikan dengan data pemerintah Jakarta sendiri. Menurut data itu, jumlah sepeda motor yang turun ke jalan mencapai 250 ribu unit setiap hari. Sedangkan kendaraan roda empat, atau roda lebih, sekitar 500 ribu unit per hari. Dari segi jumlah maupun ukuran, sepeda motor jauh lebih sedikit memakan badan dan panjang jalan, bukan sebaliknya. Mobil lah, dan bukan sepeda motor, penyebab kemacetan total Jakarta.

Alasan kedua sedikit bisa diterima. Sepeda motor “dua tak” memang mengeluarkan gas buang lebih banyak. Namun, bagaimana dengan sepeda motor “empat tak”, seperti yang saya punya, yang sekarang jumlahnya juga makin banyak, dan memenuhi standar emisi lebih baik?

Lebih dari itu, bahkan motor “dua tak” bukan satu-satunya sumber polusi Jakarta: polusi pabrik, angkutan umum seperti Metromini dan bus PPD milik pemerintah, serta mobil dalam jumlah besar meski standar emisinya lebih bagus.

Jumlah sepeda motor yang terlalu banyak, atau mobil probadi yang terlalu banyak, memang merupakan problem besar bagi tranportasi kota. Tapi, solusi yang diajukan Gubernur Sutiyoso cenderung solusi kacangan, tak berdaya guna dan tidak mendasar.

Di samping menghemat bahan bakar, banyak orang memilih sepeda motor karena tiadanya sistem angkutan yang baik. Ini merupakan pilihan yang hampir satu-satunya bagi warga menengah-miskin Jakarta. Mereka tak mungkin membeli mobil, tapi tak nyaman berdesakan dalam angkutan umum.

Dari segi penghematan bahan bakar, sepeda motor adalah alternatif lebih hemat dari mobil pribadi.

Satu hal yang menyedihkan dari usulan Sutiyoso bukanlah pelarangan sepeda motor itu sendiri. Yang menyedihkan: betapa miskinnya dia dengan ide menjadikan Jakarta lebih baik dan lebih manusiawi, secara substansial.

Tidak ada jalan keluar bagi Jakarta selain merombak secara radikal konsep transportasinya, terutama jika tujuannya menghemat bahan bakar, mengurangi kemacetan dan meredam polusi.

Tapi, sangat ironis, sementara Gubernur berusaha membatasi sepeda motor, pemerintah Jakarta kini merencanakan membangun delapan ruas jalan tol, yang akan menumbuhkan jumlah mobil pribadi lebih banyak lagi. Kemacetan lagi. Pemborosan lagi.*


Farid Gaban

Pengendara Sepeda Motor

One Response to “STOP! Kendaraan roda dua dilarang masuk jalan protokol”

  1. Anonymous Says:

    new emoticon
    find new emoticon at new emoticon–>

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: